18/11/13

minta tolong

Kemaren waktu hape Tulang gue rusak, gue repot harus jadi operator telepon kalau anak-anak Tulang gue nelpon ke hape gue dan nyariin Tulang gue. Sekarang, setelah Tulang gue beli hape baru, ternyata gue lebih repot lagi. Apa pasal?  Soalnya, hapenya terlalu canggih untuk ukuran Tulang gue. 

Deep down in my heart, sebenarnya gue senang Tulang gue ganti hape. Bahkan gue bangga kalau dia punya hape lebih keren di banding punya gue. Karena gue bisa pinjem untuk maen game HD di hapenya. Walaupun sebenarnya  gue sebal juga kalau dia banyak nanya tentang hape barunya itu ama gue.

Tapi yang  paling menyebalkan adalah, sesaat setelah dia beli hape itu, dia minta tolong gue untuk memindahkan semua kontak dari hape yang lama ke hape yang baru.

Okelah. Gampang. Pikir gue. Karena gue pernah baca kalau kontak itu bisa dipindahkan melalui koneksi Bluetooth. Nanti gue tinggal select all > send via Bluetooth. Itu mah pekerjaan gampang. Gak nyampe semenit juga bakalan kelar dah.

Jadi waktu malam itu Tulang gue pergi Arisan Parsahutaon di blok sebelah, gue mulai beraksi. Jam baru menunjukkan pukul 7 malam. Gue tunda dulu makan malam gue demi memindahkan kontak di hape Tulang gue. Sekalian gue juga nungguin makanan dari arisan itu. Biasanya Tulang gue bawa paling tidak Lappet atau jajanan lain kalau dia pulang dari arisan.

Gue nyalain hape baru dia dan gue nyalain Bluetooth-nya. Gue juga nyalain Bluetooth hape tulang gue yang lama, lalu gue pair dengan hape yang baru. Setelah pairing selesai, gue langsung mulai mindahin kontak, seperti yang gue rencanain dari awal.

Gue buka kontak dan pilih select all. Setelah semua terpilih, gue buka menu untuk kirim via Bluetooth. Ternyata hape lama Tulang gue terlalu jadul, sehingga sewaktu select all contacts, gak ada pilihan send via Bluetooth. Damn!!

Gue unselect semua contact yang tadi, lalu gue coba kirim satu kontak paling atas via Bluetooth. Hasilnya, bisa! Kontaknya terkirim dengan sempurna. Kontak dari hape lama tersimpan dengan cantik di kontak hape baru. Bagus. Berarti memang bisa kirim kontak lewat bluetooth.

Gue coba kirim  2 kontak sekaligus. Gak bisa. Sial. Masa gue harus kirim satu satu?! Ada berapa kontak di hape jadul Tulang gue? Tar gue hitung dulu. Sekitar 300. Butuh berapa bulan ngirim kontaknya?

Tarik napas. Huft!!

Tapi mau bagaimana lagi. Gue udah keburu janji ama Tulang gue. Malahan tadi sebelum Tulang gue pergi arisan, gue sempat bilang, “Gampanglah kalau cuma mindahin kontak, Lang. Semenit juga selesai. Nanti waktu Tulang balik arisan, pokoknya kontaknya udah selesai dipindahin semua.” Takabur banget gue. Gue lupa kalau hape lama tulang gue itu dijual waktu jaman Dinosaurus masih pada bayi. Udah jadul banget.

Pilih kontak, pencet pilihan, pilih kirim, pilih via Bluetooth, pilih nama Bluetooth yang akan dikirimin kontak, buka hape yang baru, tekan ‘accept’, tunggu sampai proses pengiriman selesai. Itulah langkah-langkah yang harus dilakukan untuk mengirim sebuah kontak. Dan gue harus mengulangi cara yang sama sebanyak 300 kali. Bahkan naik gunung tidak lebih capek daripada mengirim kontak ini. Bahkan menunggu pesawat delay tidak lebih membosankan dibandingkan dengan kegiatan ini.

Sekitar pukul 9 malam Tulang gue balik arisan. Sementara gue masih berkutat dengan hape super jadul dan hape canggih miliknya. Benar saja, dia bawa bungkusan yang berisi Lappet. Untung tadi gue belum makan.

“Gimana? Udah selesai dipindahin semua kontaknya?” tanya Tulang gue dengan santai.

“Belum, Lang. Masih sampai abjad S.” jawab gue masam.

“Lama kali? Kau bilang tadi hanya semenit. Sekarang udah 2 jam masih belum selesai juga?” Dia mulai ngomel.

“Iya, lang. Kirain tadi bisa kirim sekaligus. Tapi ternyata harus ngirim satu persatu.”

Gue mulai kesal.

“Heee.. dasar goblok. Itu aja gak bisa. Tadi diarisan teman Tulang bisa ngirim semua kontak sekaligus. Dia ngirim dari BB ke hape Samsung juga. Baru beli Samsung dia. Mirip kayak gini lah. Layar sentuh.”

“Kalau Samsung dimana-mana yah sama, Lang. Sama-sama bisa nerima kontak via Bluetooth. Tapi kan hape yang ngirim beda, Lang” jawab gue beralasan.

“Kalau sama-sama bisa Bluetooth pasti bisa ngirim kontak lah. Kau aja yang gak bisa make hapenya.” Kata Tulang gue tanpa tedeng aling-aling.

Gue langsung sebel.

Kalau dari BB sih kayaknya gue bisa ngirim semua kontaknya cepat. Tapi ini ngirimnya dari hape jadul, ya butuh waktu minimal seminggu lah. Gue bersungut-sungut dalem hati.

Satu jam kemudian, akhirnya gue selesai mengirim kontak dari hape jadul ke hape baru. Semua kontak yang sebelumnya ada di hape lama, kini terpampang manis di hape yang lebih canggih daripada pemiliknya.

Waktu gue kasih hape nya ke Tulang gue, dia senyum puas sambil mulai (belajar) mengoperasikan hape barunya. Sementara hapenya yang jadul, yang dulu sangat disayang-sayang ama dia, dibiarkan teronggok di atas meja.

---

Harus banyak bersabar menghadapi orang seperti Tulang gue *elus-elus dada*

PS:
Arisan Parasahutaon: literally arisan satu kampung; arisan yang dilakukan pada satu daerah (biasanya kompleks perumahan) yang terdiri dari orang Batak yang ada di daerah tersebut.
Lappet: Makanan khas Batak yang terbuat dari campuran kepala parut dan tepung beras yang dibungkus di dalam daun pisang berbentuk limas dan dikukus hingga matang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar