12/11/13

ukuran hape yang bermasalah

Hape Tulang gue belakangan udah menunjukkan tanda-tanda rusak. Setiap kali ditelpon, pasti gak pernah nyambung, padahal saat itu kondisinya lagi menyala dan dapet sinyal

Karena hapenya yang bermasalah itu, gue jadi repot.

Loh, kok?

Soalnya, anak-anak Tulang gue jadi nelpon ke gue. Gitu diangkat, mereka bilang “Bang, ada papa gak? Tolong kasihin ke papa dong!!” Gue kan jadi sebel.

Selama ini hape gua gak pernah ada yang nelpon. Gue aja sampai lupa apa nada dering hape gue karena udah lamaaa banget gak berdering. Kemaren ada telpon masuk, gue senang. Akhirnya di Indonesia ini ada juga yang tau kalau gue punya hape, dan nelpon gue. Itu pikiran gue. Tapi pas telponnya gue angkat, si penelepon bukan nyariin gue, tapi nyari Tulang gue. Ya, selama seminggu kemaren kerjaan gue dirumah ya itu, jadi mesin penjawab telepon. Setiap hape gue berdering, gue langsung menghadap ke Tulang gue sambil bilang, “Tulang, ada telepon.” Sedih!

Maaf, mendadak curhat.

Jadi Tulang gue memutuskan untuk membeli hape baru untuk menggantikan hape Nokia 3230-nya yang udah uzur. Gue gak tau dia dapet informasi darimana, tapi dia suka banget sama Nokia. Sampai suatu malam, ketika gue baru pulang kerja, dia nunjukkin beberapa brosur hape Nokia keluaran terbaru. Ada beberapa brosur Nokia (Lumia 720, Lumia 710, Asha, dll.), sepertinya dia sudah bertekad untuk membeli salah satu dari hape tersebut.

Baguslah, berarti gue gak perlu jadi operator telepon lagi.

“Ternyata hape Nokia sekarang udah pada layar sentuh semua ya” kata Tulang gue disela-sela acara nonton TV malam itu.

Gue yang waktu itu gak tau arah pembicaraan, hanya bisa jawab, “Iya, Lang. Yang pake keypad sekarang udah gak laku lagi.”

“Udah gitu sekarang bentuknya besar-besar lagi. Udah seperti punyamu semua” katanya sambil menunjuk hape gue, Samsung Gal S Advance.

Gue cuek aja diejekin kayak gitu, udah biasa.

“Lihat ini…” katanya sambil menunjukkan brosur Nokia Lumia 720. “Layarnya besar, 4.3 inchi. Lebih besar mana dibandingkan punyamu?”

“Ya lebih besar itu lah, Lang. Punyaku hanya 4 inchi” sahut gue seadanya.

“Berarti lebih bagus Nokia ya?! Emang dari dulu Nokia itu lebih bagus sih” ucapnya sombong.

“Errr…” gue langsung kesal dengan generalisasi yang dia buat.

Emang kalau layarnya lebih gede, pasti lebih bagus ya? Mungkin kalau hape gue dibandingin ama Nokia Lumia 720 memang lebih bagus Nokia Lumia itu, karena memang lebih mahal. Mungkin loh ya. Tapi kalau dibandingin ama Mito atau Lenovo yang layarnya segede daun pintu, masih lebih bagus hape gue lah. Oke, ini rasis.

Intinya, besarnya layar tidak menjamin segalanya.

Tapi akhirnya gue nyantai. Gue maklum, soalnya Tulang gue rada gaptek. Gak ngerti tentang hal beginian.

Gue kirain dia udah selesai dengan masalah ukuran hape tadi, ternyata tidak. Waktu gue lagi asik maenin hape setelah generalisasi tidak benar yang menjengkelkan barusan, dia ngomong lagi “Tapi kok kayaknya lebih gede BB ini ya?” katanya sambil memegang BB Bold 1 miliknya yang dia pakai hanya untuk dengerin musik Batak tanpa menggunakan fitur BBM-nya.

Gaya banget kan dia?

Karena udah mulai males, gue jawab seadanya “Gak tau sih, Lang. Tapi mungkin iya, soalnya kan BB lebar untuk tempat keypadnya. Sementara Nokia gak perlu keypad lagi, udah pake touchscreen.”

Dan dia nyambung lagi, dengan membeberkan isi brosur yang dipegangnya sama gue.

“Di brosur ditulis kalau dimensi Nokia 720 itu 127.9 x 67.5 x 9 mm. Kalau BB ini berapa ya dimensinya?”

Tulang gue pantang menyerah ternyata.

Gue diem aja, pura-pura gak dengar. Untuk apa juga ngurusin ukuran hape.

Beberapa detik berlalu tanpa ada suara.

Akhirnya Tulang gue berdiri dan pergi ke dapur. Kirain semua percakapan yang gak penting ini sudah berakhir, tidak taunya dia kembali dari dapur sambil membawa PENGGARIS ditangannya.

Gila, buat apa tuh penggaris?

Setelah mengamati, ternyata penggaris itu dipakai untuk mengukur dimensi BB tadi.

Sigh..

Dia mengambil BB itu dan mulai mengukur panjang, lebar dan ketebalannya. Semua hasil pengukurannya ditulis di secarik kertas yang ada di meja di depan kami. Setelah sibuk mengukur, dia bilang, “Ternyata benar, lebih gede BB ini”.

Gue sebenarnya udah malas ngomong, tapi gue harus memberikan respon terhadap pernyataan barusan untuk menghargai dia. “Oh, lebih gede BB ya Lang?” sahut gue seadanya tanpa memalingkan muka dari layar hape gue.

Selesai? Belum.

Tulang gue rupanya perhatian banget sama bentuk fisik dari hape yang akan dibelinya. Dia lanjut ngomong.

“Kalau dikantongi, enak gak ya?”

“….”

Dia lanjut menanyakan hal yang tidak penting lagi, “Punyamu beratnya berapa gram? Kalau Nokia Lumia ini beratnya 128 gram. Lebih berat mana sama punyamu. Terus kalau dibandingkan sama BB ini, lebih berat mana?”

“….”

Hening…

Selesai? Masih belum.

“Tapi Nokia Lumia 710 juga bagus kok. Layarnya 4 inchi beratnya blabla blabla..” sambungnya lagi.

Oh, GOD. Diskusi (gak penting) diatas akan terulang lagi!!!

Gue buru-buru masuk kamar dan kunci pintu

--

Lang, yang mahal itu fungsinya, bukan ukurannya!! Emangnya hape itu kayak daging yang itung kiloan?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar