19/02/14

Cara Hidup Sehat

Semenjak Tulang gue balik dari Semarang, bareng Nantulang gue dan sepupu gue yang baru bagi rapot kemaren, rumah kami jadi rame lagi. Kalau sebelumnya waktu gue tinggal sendiri di rumah suasananya seperti kuburan yang udah ditinggal para penghuninya, sekarang suasananya lebih hidup. Ada tawa terdengar di ruang tengah. Dan ada cinta yang gue rasakan~

Sekarang gue senang di rumah. Kerjaan gue sekarang maen PS ama sepupu gue. Dari pagi sampai malam, kami sibuk maen PS. Sebenarnya sih gue gak bisa banget maen PS, hanya bisa maen Naruto ama Basara, tapi sepupu gue nantangin gue maen bola. Ya udah, gue jabanin. 

Walaupun gue udah maen PS dari jaman SMP dulu, tapi yang gue tau dalam maen bola hanya mencet-mencet X + R1 untuk mendekatkan pemain gue kearah bola. Itu doang. Makanya waktu maen bareng sepupu gue, gue dengan bangga mengatakan kalau hasil akhir pertandingan itu adal ah 8-0. Tentu aja kebagian skor yang 0 (kosong). Tapi gue bangga, soalnya skor-nya gak sampai 10-0. Hehe

Selain tentang suasana ruang tengah yang menjadi rame, ada perbedaan mencolok lain yang terjadi belakangan ini. Perbedaan ini terjadi setelah sepupu gue datang beberapa hari yang lalu, dan terlalu signifikan untuk diacuhkan begitu saja.


Jadi gini. Semenjak gue Tinggal bertiga bareng Tulang dan Nantulang gue, mereka gak perlu susah-susah memikirkan untuk masak apa atau makan apa hari ini dan besok. Belanja juga asal-asalan. Masak lauk juga yang di goreng doang. Alesannya? Biar tahan lama dan gak cepat basi. Padahal kan mereka tau gue gak suka makanan yang gak dibumbui. Tiap kali gue buka lemari makanan, yang ada hanya ikan goreng. Tiap kali gue buka kulkas, yang ada hanya cabe merah ama asam jeruk.

Efeknya: gue jadi sering makan diluar.
After-efeknya: duit gue habis.

Tapi setelah sepupu gue datang, dapur kami juga jadi lebih berwarna. Kemaren gue buka lemari makan, ada pindang patin. Trus gue iseng buka kulkas, ternyata ada banyak buah. Ada pepaya yang udah dikupas. Ada rambutan yang udah dikupas juga. Ada banyak lah. Kemaren waktu gue sendiri, boro-boro ada papaya, tomat busuk aja kagak ada sisa. Sedih banget deh!!

“Wah, tumben ada buah di kulkas, Lang?!”

“Iya, biar sehat kita!” katanya.

Oke. Gerakan “Kita Sehat” ini entah kenapa harus digalakkan semenjak sepupu gue datang. Emang dari kemaren gak perlu sehat ya? Gue kesel dong. Tapi gak masalah, yang penting sekarang gue bisa makan buah lagi.

Ternyata gerakan “Kita Sehat” ini tidak berlaku bagi sepupu gue. Dia bisa main PS dari pagi sampai pagi lagi, tanpa break untuk makan atau pup. Sampai-sampai Tulang gue sering ngomelin dia, nyuruh berhenti.

Kemaren contohnya. Pulang kerja gue langsung mandi + makan. Setelah itu gue tanding maen PS lagi ama sepupu gue. Menjelang jam 10, Tulang dan Nantulang gue pergi tidur, sementara gue sama sepupu gue lanjut tanding bola.

“Jangan tidur malam-malam ya!” Kata Tulang gue. Mungkin maksudnya jangan tidur terlalu larut kali ya, tapi pakai bahasa yang aneh. Kalau dia bilang jangan tidur malam-malam, maksudnya disuruh tidur subuh gitu ya? Parah!!

“OKE, Lang” jawab gue sambil tetap mencet-mencet stick PS.

Menjelang jam 11, gue pun berangkat tidur, tapi sepupu gue masih ngelanjutin maen PS. “Tanggung”. Gitu katanya waktu aku suruh dia tidur juga. Ya udah, nanti juga dia tidur sendiri, kata gue dalam hati. Oh iya, gue tidur sekamar bareng sepupu gue.

Sekitar jam 2 subuh gue terbangun. Gue lihat disamping gue, tapi gak ada sepupu gue. Apa dia masih main PS ya? Memang sih, suara TVnya dimatiin, takut Tulang gue bangun lalu sewot nyuruh tidur. Gue pun tidur lagi dengan anggapan pasti bentar lagi sepupu gue ngantuk, lalu tidur.

Alarm di handphone gue bunyi. Artinya sekarang udah jam 4.45 pagi. Gue lihat ke samping gue, sepupu gue belon tidur juga. Gilak.

Gue keluar kamar menuju ruang tengah. Gue lihat sepupu gue masih maen PS, kantung matanya makin gede. Dia senyum liatin gue sambil bilang “Pagi, bang!”

Pagi palalu peang!

“Lu gak tidur?’ tanya gue.

“Lupa bang. Keenakan main sih!” Jawabnya santai.

Untung Tulang gue belon bangun, jadi dia gak diomelin.

Ya udah, gue biarin dia maen lagi. Gue keluar rumah untuk jogging di kompleks depan. 30 menit kemudian, waktu gue lagi istirahat habis jogging di ruang tengah, Tulang gue bangun. Dia lihat gue keringetan habis jogging. Dia juga lihat sepupu gue main PS. Terus dia ngomong, “Nah, gitu dong. Bangunnya pagi. Kan sehat Tapi gitu bangun jangan langsung main PS. Ikut olahraga gih sama abang.”

Gue dan sepupu gue pandang-pandangan. Setelah itu sepupu gue diam aja sambil terusin main. Sementara gue hanya bisa tersenyum kecil. Ternyata Tulang gue gak tau kalau sepupu gue belum tidur dari selamam. Dia pikir, sepupu gue bangun pagi sama seperti gue. Dasar orang tua!!

Dengerin Tulang gue muji-muji sepupu gue, gue pun langsung ambil handuk dan pergi ke kamar mandi. Mending mandi daripada dengerin Tulang gue bicara hal yang dia gak tau. Mihihi

--

Lang, gue kasih tau satu rahasia ya. Kalau anak sekolahan bangun pagi di hari libur sekolah, itu tandanya dia belum tdur semalaman. Jangan dianggap dia bangun pagi karena pengen olahraga. Salah besar!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar