19/05/14

orang baik

Menurut gue, Tulang dan Nantulang gue itu orang yang sangat tidak considerate. Entah apa pun arti dari kata considerate itu sendiri, gue gak tau. Gue hanya pakai kata itu karena kedengaran sophisticated di telinga gue. Apa lagi itu sophisticated?

Pokoknya Tulang dan Nantulang gue jenis orang yang kadang terasa sangat nyebelin. Mereka itu control freak yang kadang suka memaksakan kehendak tanpa menanyakan opini orang lain. Kalau Nantulang gue udah ngomong tentang satu hal, dia akan terus mengulanginya sampai orang yang dimaksud pingsan atau kejang-kejang dilantai dengan  mulut berbusa. Kalau Tulang gue beda lagi, dia mau semua hal yang ada di rumah sesuai dengan kehendaknya. Contohnya, kalau nyalain air kran harus kecil, biar kotorannya gak ikut turun ke bak mandi. Kalau nyetrika pakaian jangan satu satu, listriknya mahal. Kalau boker pagi aja, sekalian mandi, biar jangan ngabisin banyak air. Pokoknya gitu deh, nyebelin.

Beberapa hari yang lalu, waktu gue pulang gue baru pulang kerja, hanya ada  sepupu gue dirumah. Tulang gue lagi jemput Nantulang gue pulang kerja, mungkin 10-30 menit lagi bakal sampai dirumah. Karena gue pulang cepat hari itu, gue ajak sepupu gue main PS seperti biasa. Sembari dia nyiapin PS dan perkakasnya, gue pergi mandi. Waktu gue selesai mandi, ternyata Tulang dan Nantulang gue udah pada pulang.

Gue langsung masuk kamar, cek hape, maen twitter dan ngeringin rambut sebentar semelum maen PS. Gaya banget deh pokoknya. Sementara itu Nantulang gue langsung pergi menuju dapur, kayaknya dia mau masak. Gue cuek, seperti biasa. Waktu gue ke ruang tengah, sepupu gue udah siap tempur maen PS. Gue juga udah siap.

Pokoknya maen PS.

Waktu gue baru pegang stick PS, tiba-tiba Nantulang gue manggil dari dapur.

“Woi, bisa minta tolong gak?”

“Ngapain, Lang?” jawab gue tanpa semangat.

“Ini. Nantulang mau masak spaghetti. Tolong irisin bawang, cabe ama daun bawangnya ya.” Katanya santai, padahal gue lagi gak pengin diganggu. Hanya pengin maen PS aja, walaupun kalah mulu kalau tanding ama sepupu gue.

“Sekarang, Lang? Mau maen PS dulu nih.” Gue nyahut berusaha nego.

“Eh, sekarang lah. Untuk makan malam kita ini.” Dia menjawab sambil mengatakan hal yang tidak bisa dibantah lagi.

Dengan langkah gontai gue pergi menuju dapur dan mulai mengiris bawang. Karena memang gak bisa mengelak lagi, gue pun ngiris bawang dengan setengah hati. Sambil ngiris bawang, gue ngebayangin tanding maen Naruto bareng sepupu gue. Gue maen pake Kimimaro, sepupu gue pake Kakashi. Walaupun gue udah bisa menang lawan Com dalam mode ultimate, tapi gue tetep kalah ama sepupu gue. Dia emang kampret.

Melihat muka gue yang kusut, Nantulang gue bilang “Masak itu yang lama hanya pada waktu mempersiapkan bahannya. Nanti kalau semua bahannya udah siap, masaknya mah cepat. Makannya lebih cepat lagi.”

Entah udah berapa kali gue dengerin kalimat itu keluar dari mulut Nantulang gue. Setiap kali dia minta tolong dalam hal memasak, pasti dia ngomong itu.

Semalam juga. Lagi-lagi waktu gue mau maen PS ama sepupu gue, nantulang gue nyuruh gue menghaluskan bumbu masakan. Dan disela-sela kegiatan itu, Nantulang gue bilang, “Masak itu yang lama hanya pada waktu mempersiapkan bahannya. Nanti kalau semua bahannya udah siap, masaknya mah cepat. Makan masakannya lebih cepat lagi.”

Gue sampe hapal mati sama kalimat itu. Dankarena itulah gue bilang mereka nyebelin.

Tapi kadang, Tulang dan Nantulang gue bisa berubah menjadi orang yang sangat baik.

Beberapa hari ini hujan turun terus setiap pagi. Gue yang biasanya pergi ke kantor dengan menggunakan transportasi umum (angkot, ojek dan bus) merasa kesulitan untuk sampai ke kentor tanpa kebasahan. Payung is a big NO.  Jas hujan apalagi. Topi hanya membantu sedikit, sementara jaket dan sweater hanya bisa menghangatkan badan.

Intinya, gue dalam masalah.

Jadi atas dasar kebaikan Tulang gue, tiap pagi kalau hujan turun, atau kalau gerimis turun, Tulang gue pasti nganterin gue naik mobil sampai ke pintu tol, tempat gue dan Nantulang gue ngambil bus ke kantor. Seperti kemaren, pagi-pagi udah gerimis. Gue udah siap-siap pake sweater dan topi untuk jalan ke depan kompleks dan naik angkot ke pintu tol. Tapi sebelum gue pergi, Tulang gue udah keluarin mobil untuk nganterin Nantulang gue. Jadi gue bisa nebeng sampai pintu tol tanpa kebasahan sedikitpun. 

Thanks, Tulang.

Sesampainya di tol, gerimis masih gencar turun. Nantulang gue, yang kebetulan kantornya lebih jauh dari gue, ngusulin untuk naik taksi ke kantor. Bus yang menuju kantor Nantulang gue emang hanya satu jenis dan selalu penuh. Sementara, kantor gue ada diantara pintu tol tempat kami ngambil bus dan kantor nantulang gue. Akhirnya gue dan Nantulang gue naik taksi ke kantor dan dibayarin ama Nantulang gue. Hurray. Gue bisa irit 15ribu hari ini. Buat beli Jus Jambu kayaknya enak tuh.

Hal lain. Sabtu lalu Nantulang gue dinas ke Bandung, pergi Jumat dan pulang Minggu. Praktis yang tinggal di rumah hanya 3 jagoan neon berjenis kelamin lelaki: gue, Tulang gue dan sepupu gue.  Biasanya setiap hari Sabtu pagi, kami sekeluarga makan Bubur Ayam langganan kami. Harganya murah dan rasanya enak banget. Karena udah jadi kebiasaan untuk makan Bubur Ayam setiap hari Sabtu pagi, Nantulang gue jarang masak makanan untuk hari itu. Biasanya dia untuk makan siang dan makan malam.

Tapi hari itu si Tukang Bubur langganan lagi pulang kampung, tanpa pemberitahuan sebelumnya. Itu pun ketahuan setelah Tulang gue telpon si Tukang Bubur (thanks to technology). Karena udah kelaparan, akhirnya Tulang gue langsung pasang ikat kepala dan mulai bergerilya di dapur. Gue yang waktu itu masih ngulet di kamar hanya bisa mendengar suara blender, suara panci dan suara-suara lain. Sekian menit kemudian, Tulang gue manggil gue dan bilang, “Bangun woi.. nasi gorengnya udah selesai. Buru makan, mumpung masih panas!”

Gue yang waktu itu hanya cuek-cuek aja langsung kaget waktu Tulang gue bilang nasi gorengnya udah selesai dimasak. Gue gak bisa bayangin Tulang gue masak pagi-pagi hanya untuk gue dan sepupu gue. Ini tuh beyond expectation. Gue tersentuh banget waktu itu. Gue pun bangun dan langsung makan nasi goreng itu bersama sama Tulang gue dan sepupu gue di ruang tengah. Kami makan dengan lahap sambil menyalahkan si Tukang Bubur yang kabur tanpa kabar.

Dan saat itu gue bilang, “Tulang gue bisa baik juga ternyata!”


Tidak ada komentar:

Posting Komentar